Wednesday, 19 September 2018

BOLEHKAH LELAKI BERBOHONG SUNAT PADA ISTERI?

Apakah tipu sunat itu benar-benar wujud dalam agama? Jawapannya adalah YA! Namun sebelum menggunakan istilah berbohong sunat ini, kita perlu tahu dulu batas-batasnya supaya tidak tersalah membuat penggunaan antara bohong sebenar yang akan mendatangkan dosa dengan bohong sunat.

Meskipun bohong sunat ini dibolehkan namun kita harus faham terlebih dahulu yang berdusta atau berbohong ini merupakan suatu perbuatan yang dibenci dan dikeji oleh Allah SWT Malah dikatakan amalan berdusta atau berbohong merupakan perbuatan yang membawa seseorang itu hampir ke neraka.


Dari Ibnu Mas’ud r.a., ia bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya kebenaran itu membawa kebaikan dan kebaikan itu membawa ke syurga, dan sesungguhnya orang yang membiasakan dirinya benar akan dicatat oleh Allah sebagai siddiq (Yakni orang yang selalu benar); sedang kedustaan itu membawa kepada penyelewengan dan penyelewengan itu membawa ke neraka, dan orang yang membiasakan berdusta itu akan dicatat oleh Allah sebagai pendusta.” [Bukhari dan Muslim].

Bahkan, mereka yang tidak suka berdusta dan gemar berkata benar diberi kedudukan yang tinggi di sisi Allah, ini jelas disebutkan dalam Quran, menerusi firman-Nya:

“….Dan orang-orang lelaki yang benar serta orang-orang perempuan yang benar, dan orang-orang lelaki yang sabar serta orang-orang perempuan yang sabar dan orang-orang lelaki yang merendah diri (kepada Allah) serta orang-orang perempuan yang merendah diri (kepada Allah) dan orang-orang lelaki yang bersedekah serta orang-orang perempuan yang bersedekah dan orang-orang lelaki yang berpuasa serta orang-orang perempuan yang berpuasa dan orang-orang lelaki yang memelihara kehormatannya serta orang-orang perempuan yang memelihara kehormatannya dan orang-orang lelaki yang menyebut nama Allah banyak-banyak serta orang-orang perempuan yang menyebut nama Allah banyak-banyak, Allah telah menyediakan bagi mereka semuanya keampunan dan pahala yang besar.” [Al-Ahzab, 3: 35]


Walaubagaimanapun, masih juga diselitkan perbuatan berbohong yang turut dibenarkan di dalam Islam ini. Sebagai contoh, pernah pada suatu ketika dulu Nabi Muhammad SAW telah di beri makan oleh seseorang dan tatkala itu Baginda sedang berada bersama beberapa para sahabat yang lain namun Rasulullah SAW sama sekali tidak mempelawa mahupun memberi makanan terbabit pada para sahabat sebaliknya Baginda hanya makan seorang diri dengan wajah penuh senyuman sambil diperhatikan oleh si pemberi tanpa di beri pada sahabat lain di sebelah.

Setelah si pemberi berlalu pergi, para sahabat yang sememangnya sangat suka bertanya demi untuk belajar dan memahami akan situasi tersebut terus bertanyakan soalan. Tambahan pula para sahabat berasa pelik kerana selalunya Baginda sama sekali tidak pernah mengamalkan sikap sebegitu.

Jawapan yang di beri oleh Baginda untuk soalan tersebut adalah.....

"Aku tidak mahu kamu memaparkan wajah hingga si pemberi berasa sakit hati."

Rupa-rupanya Rasulullah SAW makan dengan wajah senyum manis sedangkan makanan tersebut sangat masin demi untuk menjaga hati si pemberi makanan terbabit.


sekadar gambar hiasan


Terdapat 3 Jenis Bohong Yang Dibolehkan Dalam Islam



Sabda Nabi s.a.w.; “Bukanlah dianggap pendusta/pembohong seorang yang berniat untuk memperbaiki di antara manusia dengan ia menyampaikan berita yang baik sahaja (di antara dua orang yang bergaduh/bersengketa) atau melaporkan yang baik-baik sahaja (dengan menyembunyikan yang tidak baik di antara mereka berdua)” (HR Imam al-Bukhari dan Muslim dari Ummu Kalsum r.a.).


Dalam riwayat Imam Muslim, terdapat tambahan; Ummu Kalsum berkata; “Aku tidak mendengar Nabi s.a.w. memberi sebarang kelonggaran (untuk berbohong/berdusta) dalam percakapan manusia kecuali dalam tiga keadaan :


1) Ketika peperangan
2) Untuk mendamaikan di antara manusia
3) Percakapan seorang lelaki dengan isterinya dan percakapan seorang perempuan dengan suaminya
(HR Imam Muslim)

Contoh-contoh berbohong sunat boleh di lihat melalui video di bawah ini :




 Secara kesimpulannya, kita kena faham yang berterus-terang tentang segala hal itu tidak semestinya boleh digunapakai di dalam segala-gala situasi. Meskipun diri kita sendiri seorang yang sukakan situasi terang dan jelas untuk semua hal namun berbohong itu juga perlu apabila ianya melibatkan hati orang lain yang boleh terluka sehingga menyebabkan kemudaratan ke atas orang lain seperti berkecil hati, pergaduhan dan sebagainya.

Jika dikupas secara lebih tepat, maksud sebenar untuk istilah 'bohong sunat' ini adalah perlu memberitahu perkara yang tidak benar kerana andainya jika berterus-terang maka akan mendatangkan masalah lain yang lebih besar sehingga boleh terputus hubungan dan memecah belahkan.



Semoga dengan perkongsian ini dapat memberi sedikit sebanyak info untuk kita semua dan silalah berhati-hati di dalam penggunaan Bohong Sunat ini. Pastikan juga digunakan pada situasi yang  benar-benar perlu dan tolonglah tahu dasar-dasar tahap 'terlalu berterus-terang' itu supaya situasi perhubungan dengan orang-orang lain di luar sana dapat terjaga.


4 comments:

  1. oh kiranya ada jugak la bohong sunat ni. betul tu kalau bgtau benda betul karang gaduh lagi jadi tkbest huhu

    ReplyDelete
  2. tp dlm hubungan suami isteri, keluarga, sahabat yg slalu connect dengan kita, berterus terang adalah lebih baik. kalau tk mmpu berkata benar maka baiknya adalah diam.

    ReplyDelete
  3. Jangan bohong isteri dengan sengaja sudahlah! cari getah namanya tu

    ReplyDelete
  4. Cikma kadg byk diam..sokmo klu ckp hok betul org sakit hati..adoii

    ReplyDelete

Bahasa itu ibarat cermin. Buruk bahasa maka...??